Feb 2, 2017

TARING

benar taring itu memikat?
hingga ada yang pantas terpikat?
tiap kali tersenyum, hatinya terasa bagai disiat.
tiap kali bersua, mulutnya terkunci rapat.
hanya mata, mampu melihat.

maka, jika ia benar,
aku pilih untuk buang cacat ini,
yang tanpa sedar sudah bikin banyak hati terseksa.

apa ini azimat konon pembawa keramat
sedangkan dia pembikin hasad.

aku mau ia segera dialih pergi,
untuk dapat dipulih banyak. banyak. hati.


                                                                                030217/1421
                                                                               Kelana Jaya, meja kerja.

Jan 27, 2017

Si Baju Biru

adakah manusia memang begitu,
dilupa pahit dikenang manis.
atau cuma adat orang bercinta saja?

                                                                                      230116/0051

usai aku berlalu, masih aku ingat senyum.
ikhlasnya paling dari engkau.
leganya paling dalam.

untuk pertamanya aku nampak bahagianya senyum itu, tanpa kau pura selindung.

tapi...
masakan peluang kau pinta setelah berkali aku, kau robek.
sayang, ini bukan yang pertama kau sesali silapmu dan kau pinta untuk kembali.

jadi, aku ini apa?
tempat kau adu kasih saatnya sendiri, dan berlalu pergi bila ruang diisi?
                                            
                                                                                   280117/0933
                                                                                   Pasca Ketemu Si Baju Biru

Nov 24, 2016

aku yang disuruh berlari, dengan kaki digari.

disuruh terbang bila mahu,
ditarik pulang bila perlu.

apakah kami ini tidak layak memilih.
aku faham akan rasanya gundah dan gusar.
akan jadinya berbagai bahaya.

tapi bukankah guru itu datang dari pengalaman dan kesalahan?

aku cuma mahu itu.
peluang untuk bangun dan jatuh sendiri.
tanpa ada sesiapa yang menghakimi.

                                                         
                                                                                      2355/241116
                                                                                      21 dan masih terkurung.
                                                                                     

Jul 9, 2016

KELAKAR

Lucu sungguh rasanya hidup kita sehari-hari.
Yang kaya, mau semakin kaya dan kaya.

Yang tidak kaya, mahu juga kaya dan bergaya.
Ada jalan pintas seperti depan kamera, atau menghimpit golongan berada.

Ada jalan jauh, dimana mereka perlu keluar dari kepompong selesa,
Belajar untuk mendapat sekeping kertas,
Pergadai segala harta,
Hingga yang tinggal hanyalah tubuh dan pakaian.

Dan bila sudah berjaya, dapatkanlah kerja yang diakata mereka baik-baik.
Dengan pangkat tinggi,
Supaya nanti samalah taraf, serta dipandang mulia.

Hendaknya cuma satu, darjatnya diangkat, hidupnya juga tidak sesusah sekarang.

Tapi sebenarnya, kau yang letak darjat kau.
Kau yang letak susah atau senang hidup kau, bukan orang disekeliling.



                                             
                                                                                                   071016/1205PM

Jun 12, 2016

SEORANG

dalam gelap,
bersama puisi dan kopi pekat,
bersama rasa dan celaru di hati,
bersama cinta yang berbelah bagi.

sudah capai usia dimana soal perasaan bukanlah yang pasti.
ini waktunya aku kukuhkan institusi,
tegakkan berdiri,
pacakkan posisi,

tapi adakah kerna aku manusia yang tidak bisa lari?
dari segala rasa yang mengkhianati?
atau aku terlalu suka larut dalam alam fantasi,
berimaginasi mengharapkan datang pari?

aku sendiri tak tahu.
puisi ini meluahkan isi hati yang selalunya  terkunci oleh mulut yang tidak berani.



                                                                                         130616/0101AM
                                                                                         kamar. terkurung.

Feb 16, 2016

TAHUN AKHIR

pelajar tahun akhir.
kau nampak ceria dan gembira.
kau lihat dia mula makan semula.
kau lihat kerja kerjanya kemas sentiasa.
baju dan bilik susun, selesa.

tapi kau tau malam itu kau tipu lagi?
kau tau janji yang kau ingkar itu merobek hati!
sayang kau tau dia ulang sakit sakitnya yang lama dia berhenti!

kenapa kau yang dia panggil sayang bikin dia tumbuk tumbuk dada
semahu biar pecah hati?
kenapa bersama kau, dia muntahkan makanannya lagi.
kenapa kau punca dia tahan marah, tapi jadi punca dia mula semula!
ditariknya rambut,
sambil menangis ditumbuk dinding, biar patah tangan dan jari,
kau apa peduli,

dan akhirnya ditoreh tangan sendiri...

adakah ini rasanya bahagia?


                                                                                             1205AM/170216

Jan 3, 2016

BABI (diri sendiri)

menulis tak mampu,
melukis jari kaku,
menyanyi haru biru,
membaca bodoh mcam kayu.

apa guna hidup lagi,
kalau sesikit jasa tak pernah kau beri,
berpuluh tahun masih tiada bakti.

APA KAU MANUSIA ATAU BABI!



                                                                                           23:59/030116